Ketika Berbadan Dua

00.50 Ivonie Zahra 13 Comments






Harapan dan impian menikah sebelum umur 26 berakhir, Alhamdulillah terwujud melalu perantara pinangan lelaki bermata sayu tahun lalu. Prosesi akad dan resepsi pun berjalan lancer berkat doa para keluarga kedua belah pihak dan tentunya doa teman-teman MP maupun teman nyata kami.

Bila sebelum menemukan pasangan atau sudah punya pacar, pertanyaan yang ada pastilah begini;

“Kapan nikah?” bahkan bagi saya pertanyaan ini menumpuk di ubun-ubun. Laantas menjawabnya sambil tersenyum. Lain lagi dengan sekarang, sudah jelas menikah khan ya. Pertanyaan baru muncul dihaapan kami;

“Kapan punya anak, sudah hamil/isi belum? “ bahkan pernah ditanya baru dapat sebulan menikah. Walaupun bias jadi kemungkinan itu, secara pas hari pernikahan saya justru kedatangan tamu bulanan hehehe. Katanya sech kalau pada posisi begini bias langsung hamil. Nyatanya? Tidak semuanya bias dipastikan.

Saya menikah bulan Maret dan pastinya menunggu bulan April apakah kedatangan tamu atau tidak. Pas sesuai jadwal bulan lalu gak muncul, hati sempat deg-degan senang. Pikiran sudah focus ke satu harapan,

“Jangan-jangan hamil?” Reaksi hubby? Dia sudah seneng banget dan rebut untuk ditest. Sayanya pengen santai saja. Akhirnya telat 2 hari saya test. Hasilnya? Negative hihihi. Saya sech menanggapinya mungkin Allah belum siap memberikan amanah berupa anak. Tapi hubby? Sempat kecewa alias hatinya agak mlengos begitu lihat hasilnya negative. Saya yang tetap berusaha membesarkan hatinya dan meyakinkan. Kalau sudah waktunya dan kami siap, pasti dikasih dech, disertai juga dengan doa tanpa henti selepas sholat.

Memang selepas menikah hubby pengennya kami langsung punya baby, saya malahan yang sempat menawar,

“Ditunda dulu setahun ya, kita pacaran dulu saja..” bujuk saya.

“Nggak usah, langsung saja kenapa mesti ditunda-tunda.” Tegasnya. Ya sudah akhirnya kami sepakat dengan program langsung hamil.

Bulan April berlalu, hubby melakan banyak cara semisal cari tahu perhitungan masa kesuburan di internet. Lucu juga sech, berdua kami hitung-hitungan soal itu. Kira-kira kapan waktu yang tepat, padahal selama ini sudah mengikuti anjuran ustad yang ceramah di walihan kami untuk menentukan waktu yang baik :D.

Bulan Mei tiba, menunggu sampai tanggal 27. Begitu sampai tanggal 27 kok belum kedatangan tamu lagi. Hubby mulai senyam-senyum seneng dech. Ribut lagi nyuruh ditest, tapi saya yang justru masih males-malesan. Khawatir hasilnya negative lagi. Maka dari itu saya menunggu lebih lama saja, memastikan beberapa hari kedepan tamu bulanan datang gak.

Ternyata sampai lewat akhir bulan kok gak datang bulan.  Alkhirnya tanggal 7 Juni minta tolong hubby buat nitip beli tet pack, dia belikan sekaligus 2 hihihi. Baru dech besok paginya bangun tidur saya coba test ulang dan menunggu beberapa detik, hasilnya? Alhamdulillah dua strip merah yang mucul. Senang dan bahagia? Tentu saja. Langsung hasilnya saya kasih liat hubby dan mendaratlah kecupan dikening dengan mersa hehe.

Sebenarnya sebelum test ini saya sudah merasakan beberapa kejanggalan,

-          Perut kok makin gendut dari biasanya, makan gak makan tetap gendut.

-          Perut kerasa kram di bagian bawah payudara.

-          Payudara mulai terasa nyeri akalu kesenggol bra.

-          Linggkar pingga celana saya mulai gak muat kancingnya, malahan sempat saya lepas karena gak nyaman pas buat jongkok.



Nah dalam kondisi seperti itu saya masih tetap kerja freelance motong pola gendongan baby di tempat temen. Pas kemarin demam itu, sama suami temen sempat diduga saya sedang hamil dan ternyata dugaaannya benar :D



Akhirnya hari Sabtu kemarin diputuskan untuk memerikasan diri ke bidan di Rumah Sakit biasa nyebutnya RKZ lantaran bulek hubby ada yang kerja di situ, 2 orang malah. Kisaran jam 8.30 kami berangakat ke sana. Sesampai di bagian BKIA menuju meja resepsionis untuk mendaftar dulu, bayar 25 ribu dan dapat semacam kartu anggota. Bisa dipastikan dong ya namanya Klinik BKIA isinya para ibu hamil yang mau periksa, dimulai seperti saya sampai perutnya sudah membuncit. Setelah kartu jadi saya digiring sama suster yang notabene adalah mahasiswi keperawatan untuk mengecek berat badan dan tensi darah. BB saya jadi 42,5 kg dan tensinya 110/70. Katanya bulek hubby segitu masih wajar dilihat dari usia saya alias normal.

Kemudian antri lagi untuk langsung konsultasi sama bidan dan pemeriksaan lebih jelas usia kehailan saya. Menunggunya lumayan euy, hamper 30 menitan.  Sempat kelaperan karena gak sarapan sebelum berangkat tadi. Jadinya jajan dulu di sana, awalnya Cuma saya saja, eh hubby jadi kepincut juga haha.

Giliran nama saya dipanggil, kami masuk ke ruang poliklinik bidannya. Ditanya hari haid terakhir, bidan corat-coret sesuatu di lembar catatan riwayat punya saya. Diberikan wejangan panjang kali lebar.

-          Tidak boleh terlalu lama atau sering dalam boncengan.

-          Jangan kebanyakan makan makanan yang asam dan pedas2 karena lambung masih lemah.

-          Kalau mual an muntah parah sampai jatus sakit perlu perawatan ke RS, kalau mual biasa bias dinetralisir dengan vitamin, susu atau makan.

-          Makan tidak boleh sekaligus banyak, tapi sedikit saja dan sering.

-          Tidak boleh beraktivitas yang berat atau angkat2

       Setelah itu baru dech di suruh berbaring, perut ditekan-tekan dikit dan ditepuk-tepuk. Wih, berasa ada yang sakit dikit dan ngganjel. Saya Tanya ke bidannya berapa usia kehamilan, katanya  dilihat dari haid terakhir memasuk 6 minggu. Nantinya tiap bulan rutin periksa, kalau belum sebulan dan ada keluhan, bias periksa lebih awal. Alhamdulilah, kami lega rasanya usai pemeriksaan ini dan memastikan saya benar-benar hamil.

Selamat datang, nak di rahim bunda ya baby Enju J

Cuma yang bikin heran selain kejanggalan itu, saya kok gak pakai acara mual-mual dan muntah layaknya perempuan hamil muda ya? Padahal kehamilan ternyata sudah 6 minggu  :D justru kapan hri gitu hubby yang muntah-muntah. Lha masak muntah masuk angin nyaris tiap hari? Hihiihi

 Sepulang dari bidan langsung ke bakso President, yihaaaaaa…..ngidamnya bakalan keturutan aslinya pengen udah lama sebelum ketahuan saya hamil. Kemudian pulangnya mampir ke matos buat belanja susu hamil dan buah. Mampir lagi ke Gramed cari buku panduan selama kehamilan. Setelah menimbang-nimbang isi tiap buku, akhirnya pilihan jatuh pada buku dengan judul Panduan Terlengkap Kehamilan bagi Muslimah. Kalau dipikir bias saja hubby atau saya browsing di internet. Lha kalau butuh pas sambil rebahan, kalau dengan buku khan lebih praktis. Alhamdulillah juga, usai baca nggak bikin parno tetang kehamilan. Pokoknya banyakin doa, jaga pola makan dan seimbangkan aktivitas harian J


13 komentar:

  1. wuaaaaa....selamat ya...udah jadi calon ibu...
    moga dirimu, bb dan misua sehat selalu..aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, makasih doanya jeng...
      Bentar lagi pean jadi budhe neh :)

      Hapus
  2. wuaahh... bgus diangkat kelayar lebar tuh penggalan kisahnya... hehhehehe... join site balik ya mba..
    http://forester-untad.blogspot.com/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe lha wong cuma kisah sederhana saja kok mas.
      Makasih kunjungannya.
      sip, ntar dikunjungi balik ya :)

      Hapus
  3. seneng baca kisah kehamilan :)

    Wah, kalau aku malah lebih lama lagi nunggu dokternya mbak
    Pas hamil pertama (lalu keguguran), aku periksanya di RS yang nunggunya bisa sampe 3 jam-5 jam an -___-
    Kalau yang hamil kedua ganti RS si

    Sekarang udah berapa pekan baby Enju mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kan Andiah juga udah pernah mengalami ya :)
      Waduh, kalau yang menunggunya sampai segt lamanya. biasanya dokternya terkenal dan jadi rujukan banyak bumil.

      Alhamdulillah udah 7 bulan :)

      Hapus
  4. Moga sehat selalu ya Von....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, makasih atas doanya mbak :)

      Hapus
  5. Selamat ya mbak? Istriku malah udah tiga bulan untuk kehamilan kedua. mari sama-sama berdoa semoga selamat semuanya...amin. Salam kenal:) follback bloggu juga yah? Thanks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, makasih mas.
      Wah senang ya udah anak kedua. sya masih anak pertama ini hehe.
      yup, saling mendoakan.
      Salam kenal balik ys.
      Sip, Insya Allah nanti difolbek balik :)

      Hapus
  6. moga sehat terus ya mbk.. moga proses lahirannya nanti lancar. Aamin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin Allahuma amin, makasih banyak ya Nora ats doanya :)

      Hapus
  7. selamat-selamat.. kamu berhasil :D

    sudah punya rencana buat nama si dedek kah?

    BalasHapus