Berbelanja

16.30 Ivonie Zahra 5 Comments



Alhamdulillah, tanggal 30 November kemarin, acara syukuran 7 bulan kehamilan berjalan lancer. Semua itu saya rasakan berkat doa kepada-Nya, doa keluarga besar dan sahabat. Proses kehamilan ini hingga usai kandungan itu pun melalui perjuangan dan pengorbanan. Di trimester pertama, saya nyaris gak doyan makan nasi, untuk memenuhi gizi janin saya usahakan rajin minum susu. Tidak betah dengan bau aroma serba yang digoreng. Paling parahnya, saya benar-benar gak bisa terjun langsung ke dapur untuk memasak buat suami dan saya sendiri.

Sedangkan untuk trimester kedua, urusan makan sudah tak rewel lagi. Hanya saja, keluhan baru muncul. Tiap malam saya susah tidur dan punggung dan pergelangan kaki pegel-pegel. Kalau tidak dipijet, saya bisa kelabakan. Alhamdulillah, beruntung sekali saya mempunyai suami yang sangat sabar dan ikhlas mengantikan peran serta menghadapi situasi saya. Bagaimanapun itulah bentuk kasih sayangnya terhadap saya dan calon buah hatinya.
Kini, usia kandungan saya sudah memasuki 8 bulan artinya proses menuju kea rah melahirkan makin dekat. Selain persiapan fisik, tentunya kebutuhan materipun harus disiapkan. Mulai biaya persalinan hingga biaya kebutuhan saya dan baby Enju. Nah, konon katanya membeli perlengkapan bayi itu tidak boleh dilakukan kalau usia kandungan belum 7 bulan dan dibikinkan syukuran. Kalau dalam istilah Jawa, tingkpean.
Saya pribadi sih,  biasa saja menanggapi hal itu, meski begitu saya berusaha menurut saja apa kata orang tua.  Meski belum membeli kebutuhan perlengkapan baby Enju, Alhamdulillah sudah ada beberapa perlengkapan hadiah dari sahabat saya. Lagipula sebenarnya saya pun menunggu kiriman baju dan perlengkapan baby yang dikirim ibu dari Hong Kong. Sehingga nantinya ketika saya mau membeli, tinggal menambahkan apa saja yang belum ada.
Esoknya, pas tanggal 1 Desember saya dan suami putuskan untuk membeli kekurangannya. Sebelum itu saya melihat list kebutuhan baby Enju dibuku panduan kehamilan yang saya beli di awal kehamilan. Berbelanja kebutuhan baby itu asyik, semuanya lucu-lucu mulai dari popok hingga rencananya nanti pengen beli kereta bayi :D Sempat juga sih, beda pendapat mengenai motif sama suami. Saya lebih cenderung suka yang gambar boneka, sementara suami maunya yang bergaris-garis :D
Akhirnya, disepakati kita membeli kedua motif tersebut, tapi yang bergaris Cuma sebiji doing hehehe. Lumayan bikin pegel kaki juga muterin satu took buat membeli perlengkapan baby Enju. Tapi hati saya dan suami tetap senang menikmati momen ini.
Alhamdulillah, semua kebutuhan perlengkapan baby Enju sudah lengkap. Kemarin pun sebagian sudah saya cuci dan tinggal setrika terus disimpan dalam lemari khusus yang saya siapkan buat baby Enju.
Rasanya, tak sabar menanti hadirmu ke dunia, Nak…
Ingin mama mendengar lengkingan tangis pertamamu begitu kau keluar dari rahim mama
Dan menatap wajah mama dan papa dengan bening matamu, Nak…
Sampai jumpa Bulan Februari ya…
We love you baby Enju… ^__^

5 komentar:

  1. aww..
    udah makin deket ya ..alhamdulillah nggak kerasa deh ntar juga....:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya neh teteh, antara senang dan deg-degan menanti waktu pertemuan dengan dd Enju di dunia :)

      Hapus
  2. Wow...semoga semuanya berjalan lancar dan senantiasa sehat selalu ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, makasih banyak atas doanya ya :)

      Hapus
  3. sampai jumpa juga deh di bulan februari.. dtunggu senyuman baby enju lewat foto. Moga semuanya lancar ya mbk. Sehat ibu dan baby nya.. :)

    Oiya, kyknya banyak yg typo tuh mbk. :D

    BalasHapus