Gendongan Anti Pundak Pegal

20.40 Ivonie Zahra 7 Comments

Dahulu sebelum menikah, setiap menjenguk bayi baru lahir saya pasti minta diizinkan untuk menggendongnya sebentar. Apalagi kalau masih saudara atau tetangga dekat, momen seperti itu sangat menyenangkan buat saya. Pertamanya sih menggendong masih dengan tangan tanpa alat bantuan. Bertambahnya umur dibantu dengan kain jarik kalau orang Jawa bilang. Awalnya ragu-ragu mau menggendong memakai kain jarik, namun kata hati membujuk.
“Kenapa tidak mencoba?”

Akhirnya saya beranikan diri belajar menggendong dengan kain jarik. Awalnya rasanya seperti mau melorot, namun setelah beberapa kali menggendong dan diajari cara yang tepat. Bisa deh menggendong dengan kain jarik.
Itu pengalaman dulu sebelum menikah ya. Lain halnya dengan sekarang. Sejak kabar bahagia menghampiri saya dan suami dengan dinyatakannya saya hamil. Merasakan masa kehamilan itu amazing sekali. Beragam keluhan mewarnai hingga kehamilan mencapai 9 bulan. Apalagi sensasi mempersiapkan perlengkapan baby menjelang kelahiran nantinya, termasuk gendongan baby. Berhubung sudah biasa pakai gendongan jarik, ya saya prepare yang itu. Meski sebenarnya saya sudah mengenal gendongan babywrap tapi belum mencobanya.
Nah, suatu hari saya diinbox seseorang yang sebelumnya tidak saya kenal. Beliau menawarkan produk babywrapnya untuk dicoba. Saya gak langsung mengiyakan begitu saja. Saya berpikir dulu dan diskusi dengan suami, juga menanyakan tahu saya dari siapa. Usut punya usut ternyata Mbak Ragil ( beliau yang menawari sy babywrap) tahu saya dari Mbak Shanti teman saya di Jogja.
Akhirnya saya balas dan menerima tawaran Mbak Ragil. Saya memberikan alamat rumah lengkap. Sempat harap-harap cemas juga sih hehehe. Setelah seminggu memberikan alamat saya, kok barang belum datang juga. Jadi gak ya? Saya sih berpikir positif saja, kalau memang rejeki pasti sampai itu barang.
Sewaktu saya mau pergi ke mall, ada kurir mengantarkan sebuah paket. Saya cek alamat pengirimnya. Alhamdulillah, benar kiriman gendongan dari Mbak Ragil. Urusan berangkat ngemall pun tertunda sebentar. Saya gak sabar untuk membukanya hehehe. 
Dalam hal kemasan gendongan babywrap yang diberi label “bundawrap” itu menarik ya. Dan yang lebih membahagiakan saya, warna babywrapnya biru, warna favoritnya saya . Padahal nih ya, saya gak request soal warna ke Mbak Ragil. Dipacking dengan kardus bergambar perempuan berjilbab mengenakan produk tersebut.

Saya pun langsung mencobanya dengan melihat panduan di belakang bungkus kardusnya. Berhubung mau pergi jadi gak sempat belajar dari cd yang disertakan dalam produk bundawrap tersebut. Awalnya sempat kesulitan memakainya karena model kain gendongannya panjang. Lebih panjang dari gendongan jarik biasanya.

Usai mempraktekkan pelan-pelan sesuai petunjuk cara pakainya. Taraaaaa….saya bisa memakai gendongan bundawrap dengan nyaman. Kenapa? Karena bahannya lentur meski tekstur kainnya agak tebal sedikit dari produk babywrap yang saya tahu. Tapi ada cerita lucu juga pengalaman pakai ini. Pas sudah di mall mau mengganti clodi Enju, mau gak mau harus saya lepas gendongannya. Begitu selesai mengganti clodi dengan yang baru. Saya kelupaan cara makai gendongan bundawrapnya hehehe…



Alhasil, saya makainya disamakan dengan sewaktu saya memakai kain gendongan jarik. Kesannya pun tetap nyaman dan yang pastinya gak bikin pundak jadi pegel seperti halnya pakai gendongan jarik.
Lain hari saya mencoba mempelajari cara pakainya dari cd. Saya menghafalkan step by step petunjuknya. Pas jalan lagi mau ke poli untuk berobat, waktu itu saya sedang sakit gigi. Mau meninggalkan Enju sendirian di rumah dengan mertua kok gak tega. Akhirnya saya ajak dan gendong pakai bundawrap. Kali ini benar-benar bikin nyaman karena sebelumnya sudah belajar petunjuk pemakaian lewat pemutaran cd. Sewaktu lagi antri menunggu giliran, Enju terbangun dan menangis minta minum susu. Kebetulan pas gak bawa sufor dan sedang di tempat umum, untungnya pakai gendongan bundawrap, jadinya tetap bisa menyusui deh, bahkan sambil konsul di depan dokternya kebetulan cowok pula hahaha.

Keuntungan pakai bundawrap menurut saya, seperti sebagian sudah saya jelaskan di atas.
1.      Kainnya lentur sehingga nyaman dipakai
2.      Tebal, sehingga tetap hangat dipakai meski tanpa tambahan selimut. Meski tebal tapi ringan.
3.      Pastinya gak bikin pundak pegal karena model pemakaian seimbang, kain menumpu di kedua bahu.
4.      Simple, sehingga kedua tangan bisa bergerak lebih leluasa
5.      Harga masih terjangkau dibanding dengan merk babywrap yang sudah ada di pasaran
6.      Model dan posisi pemakaian lebih beragam.

So, gendongan modern bundawrap ini lebih banyak kelebihannya dibanding dengan gendongan jarik biasanya yang bikin pundak cepat pegel. Terima kasih banyak buat Mbak Ragil atas gendongannya. Nah bagi yang tertarik dan berminat dengan gendongan bundawrap, bisa mencoba klik di sini ya http://bundawrap.com
 

7 komentar:

  1. Wah, cucuku Enju tahu-tahu udah gede aja. Senangnya bisa nggendong si kecil. Salam sayang ya! Bagus tuh kain gendongannya rapet bisa nyimpen "barang rahasia" yang dikenyot Enju hihihihi.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah bunda, terakhir ditimbang sudah 6,4 kg.
      Terima kasih eyang sayangnya.
      Iya neh bun, multifungsi deh :)

      Hapus
  2. Balasan
    1. Alhamdulillah teteh. Apakabar teh ? Sy lama g blogwalking neh :)

      Hapus
  3. ada alamat lain gak jeng? atau contactnya? hehehe uda tak coba buka kok gak bisa,, makasih

    BalasHapus