Dia yang Mengalihkan Dunia Saya

09.00 Ivonie Zahra 10 Comments



Kapan terakhir saya menulis? Dalam artian benar-benar menulis? Sungguh saya sudah lupa. Sejak melahirkan Enju 8 bulan yang lalu, saya belum kembali menulis dengan serius. Kegiatan saya lebih banyak mengurus Enju dan suami. Bahkan hobi membaca pun perlahan meluntur,  sehingga saya merasa tumpul untuk kembali menulis.

Selama ini saya benar-benar menikmati peran sebagai ibu muda. Mulai dari menyusui sampai kini dia sudah makan makanan pendamping ASI. Dunia saya terus berkutat dengan melihat langsung tumbuh kembangnya. Namun begitu, saya belum berniat benar-benar meninggalkan hobi menulis. Meski dulu terbersit wacana untuk berhenti menulis. Namun pada akhirnya saya tetap punya rasa rindu untuk menulis kembali.

Dia, sosok lelaki mungil yang telah mengalihkan dunia saya. Kelak pun saya ingin menorehkan kisah untuknya, agar dia tahu bahwa kedua orang tuanya sangat menyayangi dirinya. Sebuah cerita dan kumpulan kisah yang bisa kapanpun bisa dibaca dan kenang.

10 komentar:

  1. Hallo mas Enju! Gak kerasa udah gede aja sekarang. Iya tuh sejak kelahiranmu ini ibumu jadi mirip pertapa. Salam sayang untuk kalian semua. Apa kabar ayahmu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih bun, tahu-tahu minggu depan dah genap 8 bulan. Aku juga jarang blogwalking yah, jadi ketinggalan kabar dan cerita bunda nih.
      Alhamdulillah ayah sehat dan makin sibuk dengan klien penerbitannya :)

      Hapus
  2. eeh...udah 8 bulan ajah mba...
    hai hai dede enju, salam kenal sayang. pipinya ngegemesin banget sih kamuh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih , Lama juga ya aku gak blogwalking dan gak tahu kabar temen-temen eks MP

      Halo Tante Opay, salam kenal juga ya Te...:)

      Hapus
  3. Hmm Papa jadi yang kedua neh?
    Just Kidding. Papa bahagia karena Mama begitu telaten dan total sekali dalam merawat Enju, Insya Allah dicatat sebagai amal sholehah Mama di akhirat nanti. Trus semoga kita selalu dibimbing oleh Allah agar bisa menjadi orangtua yang baik bagi Enju, aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe yang pertama versi lain.
      Amin, makasih atas segala dukungannya ya papa. Semua demi kesehatan dan masa depan Enju kelak :)

      Hapus
  4. waa bundereee..nanti main lagi sama Saladin ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih mama Saladin, padahal enju kekurangannya di kepala, tapi gak nampak yah. Justru terlihat bunder :D
      Iya mas saladin, kapan2 kita main2 lagi :)

      Hapus
  5. Gimana mau meninggalkan menulis kalau menulis sudah menjadi kebutuhan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau saya menulis masih sebatas hobi hehehe

      Hapus