JeJamuran, Restoran Serba Jamur Pertama Di Yogyakarta

10.17 Ivonie Zahra 30 Comments



Salah satu tujuan saya ke Yogyakarta adalah bisa mencicipi masakan serba jamur di Jejamuran Resto. Awal mula tahu restoran ini berkat teman saya yang stay di Yogya. Waktu itu saya juga sedang stay di Yogya, sewaktu libur kerja saya main ke rumah Mbak Vanny. Siapa disangka, sesampainya di sana saya malah diajak ke restoran ini dengan kedua anaknya. Dan saya pun jatuh cinta dengan rasa menunya, terutama sate jamurnya.




Liburan kali ini pun saya ngebet kepengen ke Jejamuran Resto lagi. Tentu saja sudah cukup lama waktunya dari pertama saya ke sana. tadinya pas hamil saya sempat ngidam pengen ke sini dan makan menu jejamuran sepuasnya. Tetapi suami tidak mengizinkan mengingat perut sudah makin besar dan saya kepayahan berjalan. Sehingga saya berusaha meredamnya, berharap setelah melahirkan bisa ke sini. Saya jadikan tujuan pertama deh ke Jejamuran Resto ini.


Usai beristirahat dan membersihkan diri di hotel, saya bersiap untuk menuju Jejamuran Resto. Oh iya, tadinya saya mau dijemput sama Mbak Ima tetapi karena lokasi hotelnya berubah gak jadi deh. Tapii beliau dengan senang hati mengantarkan saya dan keluarga ke lokasiJejamur an. Konon katanya, tempatnya memang jauh dari pusat kota dan tak ada kendaraan umum ke sana. untuk menuju rumah ibu mertua Mbak Ima, suami memesan taksi online via applikasi atas saran Mbak Ima pula. Dari segi tariff pun jauh lebih murah ketimbang taksi konvensional.

Mobil taksi online pun cepat datangnya, perjalanan ke sana lumayan lancar. Driver taksi online pintar mencari jalan tikus sehingga saya tak sampai kejebak macet. Saya turun di depan Monumen Yogya Kembali atau biasa disebutnya Monjali. Di sana saya dijemput Mbak Ima, sebelum ke lokasi Jejamuran, saya sempat diajak mampir ke rumah Ibu mertuanya dan berkenalan sejenak dengan beliau. Meski baru pertama bertemu, sambutan beliau ramah dan hangat sehingga saya pun tak canggung. Selanjutnya baru deh saya sekeluarga diantar Mbak Ima ke lokasi Jejamuran Resto berada di daerah Kaliurang, sejalur menuju Magelang.


Perjalanan ke Jejamuran lumayan lancar, sepanjang jalan Mbak Ima tak hentinya bercerita, maklum saja sudah lama kami tak bertemu, selama ini hanya bisa bersua lewat grup WA dank omen-komen di FB maupun saling berkunjung dan komentar di blog. Sempat ditanya, destinasi  kami mau kemana saja selama di Yogya dan saya sempat menyebut ingin ke Borobudur dan Mbak Ima melarang karena jalanan pasti macet. Daripada waktu habis di jalan mensing cari destinasi yang dekat area kota saja. Benar saja, saya pun sempat melihat jalan yang menuju Borobudur macet banget, padahal masih malam, entah kalau keesokannya bisa saja lebih macet.

Tanpa terasa kami sampai juga di Jejamuran Resto. Oh iya, ternyata lokasi parkirnya agak jauh dari lokasi restonya. Tetapi tenang saja, ada mobil shuttle yang akan menjemput dan mengantar dari tempat parkiran ke lokasi. Pelayanannya oke juga ya, pas masuk ke restorannya, busyet ramai banget. Gedungnya pun makin diperluas, jauh dengan kondisi yang pertama saya kunjungi 6 tahun lalu. Restoran Jejamuran yang mengolah serba jamur ini satu-satunya di Yogyakarta. Menurut Mbak Ima pernah ada yang berusaha meniru konsep restorannya, sayang  tidak bertahan lama alias kolaps. Kami memilih gedung di sebelah dari ruang resto utama, begitu masuk ternyata luas banget dan padat pengunjung. Timing-nya pun waktunya orang-orang ingin makan malam. Nyaris semua meja penuh dengan pengunjung yang rata-rata datang dengan rombongan.


Usai mendapat meja, Mbak Ima yang memesankan menu yang recommended di sini dan nyaris semuanya di pesan. Padahal kami yang makan cuma bertiga, sementara Mas Aiman dipilihkan menu ayam karena dia masih asing dengan menu serba jamur. Siapa saja yang wisata ke Yogyakarta wajib datang dan mencicipin menu di sini deh. Rasanya kurang afdol selain makan menu gudeg. Sambil menunggu pesanan datang, saya sempat berfoto terlebih dahulu di both serba jamur yang sudah disediakan. Sementara untuk bangunan restorannya biasa saja, lebih kental nuansa Jawa. Puas dengan foto-foto saya kembali ke meja, sayang belum bayak pesanan yang datang. Lumayan agak lama juga pelayanannya. Bisa dimaklumi karena memang suasanya ramai banget. Mbak Ima sampa harus menanyakan lagi kenapa pesanan belum sempat datang.


Begitu datang, meski satu per satu saya excited banget. Akhirnya, menu yang saya idam-idamkan sejak hamil ada di depan mata, biarin ah dibilang lebay haha. Sebelum makan, Mbak Ima mempersilakan untuk difoto-foto terlebih dahulu. Baru deh saya dan suami di suruh nyicipin dulu. Kalau Mbak Ima sudah sering lah ke sini.




 Bagaimana rasanya? Ahay...rasa satenya tetap wenak, bumbunya meresap dan kesan langu jamurnya beneran gak kerasa. Orang yag belum pernah makan, bakal gak mengira kalau itu jamur karena teksturnya nyaris kayak daging ayam hihi. Selain sate ada rendang dan tongseng jamur. Rasanya pun sama enaknya seperti sate, saya lahap bener makannya. Bahkan masih ada menu yang lainnya dan ujung-ujungnya saya kekenyangan saudara-saudara hahaha.







Sempat masih ada sisa lumayan, bahkan saya belum sempat mencicipi pepesnya. Ah, baik banget sih Mbak Ima, semua yang direkomendasikan beneran enak. Suami pun juga bilang enak, secara dia gak mudah menilai enak pada menu makanan baru apalagi yang serba jamur gini. Karena gak habis, akhirnya minta tolong sama saf restoran untuk membungkusnya. Lumayan kalau malam kelaparan lagi, bisa dicemilin hehehe.

Sayangnya, saking keasyikan memotret menu yang tersaji saya malah kelupaan memotret harga-harga menunya, hiks. Oh iya, soal harga menurut saya masih standart ya, malah ada yang terbilang murah. Harga dengan taste sebanding lah.  Usai pesanan sisa dibungkus dan diantar, sambil menunggu giliran dijemput mobil shuttle sempat foto-foto lagi di depan. Tempat parkirnya sebenarnya luas, yang diseberang resto pun ada tetapi saat saya ke sana sudah penuh sehingga ditempatkan agak jauh dari restorannya. Buat kalian yang pecinta jamur atau termasuk vegetarian, wajib deh nyobain menunya di sini dijamin bakal ketagihan. Kalau ke Yogya lagi, masih ngidam menu sate jamur? Saya jawab dengan mantab MASIH hahaha. Emang dasarnya doyan makan segala macem makanan.


Sebelum kembali ke hotel, saya sempat mampir lagi ke rumah ibu mertua Mbak Ima buat menjemput salah satu pegawainya untuk menemani perjalanan pulag sehabis mengantar saya sampai hotel nantinya. Perjalanan pulang agak macet, Mbak Ima sabar banget menyetirnya meski sempat bilang, boyoknya lumayan capek ya hahhaa. Secara biasanya yang jadi sopir Mas Elton, sayang pas saya sampai Yogya, beliau sedang tugas kerja ke luar kota. Sampai hotel sudah malam, anak-anak sudah kecapekan dan mengantuk demikian juga saya. Beneran marathon deh, habis sampai hotel sore, malamnya sudah wisata kuliner.



Big, thanks for Mbak Ima, untuk meluangkan waktunya menemani sekaligus menjamu saya sekeluarga. Semoga kita diberi umur panjang dan rezeki barokah sehingga bisa bertemu lagi. Saya tunggu kedatangan di Malang ya Mbak J

30 komentar:

  1. Mama ivoonnee, detail banget ceritanyaaaaaa. Jadi teringat malam itu sangat padat yaaa jalanan di seputaran Tugu Jogja, hahahaha. Seneeeennggg bisa menceritakan kondisi jogja ke arema, hihihi. Ditunggu datang lagi ke Jogja yaa, semoga formasi bisa lengkap dengan sopirnya #eh, hihihihi. See you keluarga biruuuuu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, Lha kan momennya masih fresh mbak, makanya bisa detail hahaha.
      pada dasarnya aku kan bawel, jadi nulisnya mengalir kayak kalau ngobrol.
      Iyaaa, aku salaut sama Mbak Ima sekaligus kagum, menembus kemacetan kayak gitu demi kami hihihi.
      Makasih banget ya Mbak, Insya Allah semoga diberi umur panjang dan rezeki barokah aamiin.

      Hapus
  2. Big thanks to Mbak Ima yang sudah menjamu kami di Jejamuran, rasanya emang maknyuzzz. Ga rugi kita jauh2 menembus macet.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dong, apalagi aku yang ngebet banget hahaha

      Hapus
  3. Sebagai penggemar jamur, udah lama banget aku pengen kesini tapi belum keturutan.. Untung di Sidoarjo deket rumah ortu ada resto serba jamur juga yang makanannya enak-enak semua.. Tapi tetep, kalo ke Jogja lagi masih tetep pengen singgah di Jejamuran ini..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, apa nama warungnya yang di Sidoarjo mbak?
      Jadi pengen nyobain yang di SDA mbak.

      Hapus
  4. Wah... jamur kesukaannya si dia hehehe

    BalasHapus
  5. Banyak bgt yg bilang jejamuran ini enak. Kayanya someday aku ke Jogja kudu coba yg satu ini ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wajib dicobain Mbak. Beneran enak, karena emang cuma satu2nya di Jogja

      Hapus
  6. Aku udh nge list jejamuran ini pdhl pas desember kmrn k solo.. Memang udh niat mw k jogja dan makan di sana.. Tp krn suami ga bisa lama2, yg tdnya mw makan malam di jejamuran jd batal :(. Pdhl penasaran bgt ama rasa menu jamurnya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sayag banget ya mbak. Next time bisa dijadwalkan lagi Mbak.
      rasanya enak mbak, aroma langu jamur nyaris gak ada.

      Hapus
  7. Aku tahun 2014 akhir kesana Von. Tempatnya terkesan adem.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tahun lalu aku gak sempat ke sini. Iya, kan itu daerah kaliurang jeng makanya adem.

      Hapus
  8. jadi laper nih hehehehe..penasaran ama tom yum dan sate jamur
    ekspresinya Mba Ivone keliatan sneneg banget, udah terbayar ya ngidamnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu bukan tom yum, tapi tongseng Zen.
      Seneng banget plus kekenyangan hahaha. terbayar deh dan pengen ke sana lagi kalau pas ke Yogya lagi :D

      Hapus
  9. wah aku juga demen banget sama menu di jejamuran. tapi kalo ke sananya weekend ato hari libur ngantriiiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, ruamee banget hehehe. Sayang e pas ke sana kemarin ya pas weekend

      Hapus
  10. Masuk list ah ini restoran. Plannya thn dpn mudik, mungkin akan jalan ke Yogya. Suami suka banget kota Yogya..dan kita berdua penggemar jamur...udah terbayang enaknya makanan dimari mbaak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah mau mudik ya mbak? asyik banget dong.
      Kalau ke Yogya wajib mampir sini mbak, menu jamurnya enak-enak deh. harganya pun begtu

      Hapus
  11. Waah asiik jalan2 ada guidenya yang cantik. Restorannya enak ya suasananya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah mbak, guide-nya baik banget.
      Apalagi kalau siang tambah asyik mbak

      Hapus
  12. Wahhh, banyak yang enak ternyata ya Jamur. Selama ini kiranya cuma sejenis sayuran yang kurang enak di lidah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak mbak, meski jamur tapi teksturnya berasa bukan jamur lho.
      Kemarin honeymoon gak mampir sini ya mbak

      Hapus
  13. Pecinta Jamur Wajib nih Menyambangi Jejamuran

    BalasHapus
    Balasan
    1. wajib banget mas.
      Apalagi yang vegetarian, jadi surganya deh hihih

      Hapus
  14. Kalau mau nyantai berarti ke sananya pas weekdays aja kali ya.

    BalasHapus
  15. Aku penasaran banget lho sama jejamuran ini
    Pas ke jogja tempo hari, ini masuk salah satu list tempat yang pengen kukunjungi, apa daya adik iparku gak mau huhuhuhu #curcol

    Liat postingan ini bikin aku mupeng dan super ngiler apalagi liat menunya yang beragam banget. Ditambah acara kopdarnya. Huwaaaaaaa

    BalasHapus
  16. aku belum pernah ke sini, kalau ngejogja bisa jadi rekomendasi nih.. :)
    aku juga penasaran sama menunya, serba jamurrr

    BalasHapus
  17. enak sekali tuh semua berbahan dasar jamur, sekalian makan sekaligus bisa konsultasi budidaya jamur hmm harus kesana ini

    BalasHapus