Warung Acil Galuh Malang, Buka Puasa Dengan Soto Banjar Khas Kalimantan Selatan

10.27 Ivonie Zahra 14 Comments



Ramadhan tahun ini rasanya tentu saja berbeda. Tahun lalu saat memasuki bulan Ramadhan, saya baru saja melahirkan sehingga tak bisa menjalankan puasa sebagaimana mestinya. Bukan hanya merasa gak kuat, tetapi demi mempercepat proses penyembuhan pasca melahirkan dengan operasi sesar.


Bulan Ramadhan kali ini saya bertekat bisa menjalankan puasa bareng dengan suami. Buat saya menyusui bukanlah sebuah alasan untuk tidak berpuasa. Bersyukur sampai hari ke-12, saya masih kuat menjalankan puasa sambil menyusui Baby Aira. Harapan saya semoga bisa menjalankan sampai bulan puasa berakhir. Ngomongin soal puasa, tahun ini pun memiliki banyak perbedaan. Kalau tahun lalu saya jarang bisa memasak untuk menyiapkan menu berbuka maupun sahur untuk suami. Lain halnya dengan tahun ini, semenjak memasuki bulan Ramadhan saya jadi rajin memasak sendiri. Sehingga saya belum ada pandangan atau rencana buat buka puasa di luar.


Namun karena kemarin baby Aira memasuki usia 1 tahun pertamanya, saya merencanakan untuk berbuka puasa di luar saja. Beberapa waktu lalu saya mendengar kalau ada pembukaan warung soto Banjar di Malang via Instagram. Saya pun mengusulkan pada suami untuk berbuka di sana saja. Dari info di postingan Instagram, tak hanya menu Soto Banjar yang tersedia namun ada juga menu nasi kuning khas Banjar di Warung Acil Galuh.


Saat suami sudah pulang kerja, kami pun bersiap untuk pergi. Namanya mau pergi bareng anak-anak pasti ada aja dramanya sehingga saat keluar rumah sudah agak kesorean. Berharap sampai di Warung Acil Galuh masih kebagian tempat duduk dan menunya. Lokasi Warung Acil Galuh sendiri berada di Jl. Guntur No. 33 Malang. Waktu yang ditempuh dari rumah ke lokasi kurleb 10-15 menit dengan naik motor asal gak macet.

Awalnya saya sempat kebingungan waktu mencari lokasi warungnya. Alamat yang say abaca di google maps udah benar, namun di lokasi tak ada tulisan Warung Acil Galuh yang menyajikan Soto Banjar. Sewaktu saya masuk ke kedai yang sesuai dengan alamatnya, ternyata bukan dan letaknya justru berada di belakang. Berhubung sudah terlanjur parkir di depan, saya pun terpaksa lewat samping kedai ice cream sekilas yang saya baca tadi.


Nah, ternyata saya sudah sempat berhenti di depan lokasi warung tapi gak ngeh kalau tempat itu yang saya tuju hehehe. Warungnya berkonsep menempati sebuah garasi yang disulap menjadi sebuah warung yang minimalis. Selain lantai bawah, terdapat juga ruangan di lantai atas yang sempat saya intip ke atas. Ada sepasang kursi jadul dan meja di teras dan deretam meja kursi di dalamnya. Saya pun memilih duduk di bawah saja mengingat membawa anak dan pas banget sampai lokasi Mas Aiman malah tidur.

Usai memilih tempat duduk, saya dihampiri pegawainya sambil membawa notes untuk mencatat pesanan. Untuk daftar dan harga menu makanannya tidak dalam bentuk buku atau lembaran, melainkan sudah terpampang di dinding belakang kasir. Oh iya, pegawainya memberikan informasi kalau sedang ada promo, beli dua menu makanan gratis satu. Wah, rezeki dong ya Cuma sayang Mas Aiman lagi tidur.


Saya pun memutuskan untuk memesan dua porsi Soto Banjar dan Nasi Kuning Ayam + Telur Bumbu Habang dan dua gelas Es Lemon Tea. Tadinya pegawai menyampaikan kalau menu nasi kuningnya habis, namun saya sempat menanyakan dan memastikan ulang masih ada gak untuk satu porsi saja. Saya sampaikan kalau anak kedua saya hari itu sedang ulang tahun, sehingga kepengen saya pesankan nasi kuning buat menandai syukuran kecil-kecilan. Beruntung tak lama, pegawainya menyampaikan mau diusahakan dan benar memang diusahakan menu tersebut akan tersaji di meja.

Berhubung waktu berbuka sudah terewati, sambil menunggu pesanan saya dan suami menikmati takjil yang disediakan gratis. Tak berapa lama pesanan saya yang pertama datang, yaitu dua gels Es Lemon Tea. Disusul kemudian dua mangkok Soto Banjar lengkap dengan sambal dan dua botol kecap. Terlihat sekilas kuah sotonya segar dan putih khas Soto Banjar Kalimantan Selatan.




  Saya pun tak sabar untuk mencicipinya, kesan pertama yang saya rasakan waktu mensruput kuahnya gurih dan segar, hanya saja taste bumbu rempahnya masih terasa soft kurang nendang dikit. Soto Banjar ini disajikan dengan ayam suwir, potongan lontong, suun, irisan perkedel kentang dan irisan telur rebus dan kuah berwarna putih menyerupai susu, tak lupa taburan bawang merah goreng di atasnya. Nikmat deh pokoknya, saya saja makannya sampai keringatan padahal sudah duduk di ruang terbuka yang sirkulasi udaranya bisa bebas keluar masuk lho hehehe.


Lain halnya dengan rasa menu Nasi Kuning Ayam dan Telur Masak Habang. Suapan pertama nasi kuningnya bikin saya excited, pulen, enak dan taste bumbunya pas. Terkadang ka nada tuh nasi kuning yang aroma kunyitnya over taste, nasi kuning Acil Galuh ini enggak. Apalagi kalau dipadankan dengan ayam dan telur bumbu habang-nya, sempurna! Komposisi bumbu habangnya pas banget, gak pedas tapi taste cabe merahnya kerasa. Setahu saya nih, cabe yang digunakan untuk masak habang bukanlah cabe segar, melainkan yang sudah dikeringkan terlebih dahulu. Maka dari itu taste dan aromanya gak sekuat kalau pemakaian dengan cabe segar.






Overall, rasanya masih lumayan dan bisa mengobati rasa rindu makan Soto Banjar asal Kalimantan Selatan ini. Apalagi ukuran ayam masak habangnya pun cukup besar. Sementara soal harga, masih terjangkaulah. Semangkok Soto Banjar harga RP. 15.000 sementara Nasi Kuning Masak Ayam dan Telur Masak Habang harganya Rp. 16.000. sehingga total yang harus saya bayar dikasir sebesar Rp. 48.000 untuk semua pesanan termasuk minum dan satu mangkok kerupuk udang.  Bagaimana? Murahkan ? Bagi penyuka Soto Banjar, wajib deh nyobain olahan Soto Banjar Warung Acil Galuh ini. Oh iya, sebagai info tambahan promo beli dua menu makanan gratis satu makanan selama bulan Ramadhan.

Soto Banjar Acil Galuh Malang

Jl. Guntur No. 33 Malang 64112
Buka : Setiap hari
16.00 - 21.00 WIB ( Selama Bulan Ramadhan ) 





14 komentar:

  1. Duh, teh Ivonie, terbangun tidur aku lihat ini jadi laper. Nunggu dlu lah untuk sahur..hehe
    Selain tempatnya yang nyaman, aku juga suka sama menu makanannya. Apalagi yang di pesan. Aku jadi kangen sama nasi kuning :)

    Apalagi sotonya. Di Jogja sendiri pernah dikasih tau sama temanku soto Banjar, katanya mah enak, tapi belum pernah mencicipi. Next time semoga bisa mencicipi :)

    BalasHapus
  2. Duuuuh tengah malam jelang dini hari liat nasi kuning lengkap. Langsung krucuk krucuk nih perutku

    Jadi kangen Kendari, tempat dimana tengah malam gini penjual nasi kuning begadang siap memanjakan perut

    BalasHapus
  3. Beneran jadi kangen Soto Banjar nih 😅
    Terakhir waktu ke Balikpapan tengah tahun kemarin menyantap makanan khas Kalsel ini

    BalasHapus
  4. sotonya kelihatan seger banget...
    itu kuahnya pakai santan ya mbak?

    BalasHapus
  5. Ini pasti enak bingit buat buka puasa. Kuahnya Seger..Happy birthday Aira ��

    BalasHapus
  6. Hemm.. seger yaa kalo liat soto gini.. hehe. Trus itu nasi kuning habangnya juga menggoda banget.. :)

    BalasHapus
  7. Murah banget itu harganya cuma abis 48 ribu. Aku juga suka soto banjar. Udah lama ga bikin. Seger ya kalo berbuka dengan yang berkuah dan anget2.

    BalasHapus
  8. Di sini aku lebih suka nasi kuningnya daripada soto banjarnya. Nasi kuningnya pulen, enak banget hehehe

    BalasHapus
  9. Porsi nasi kuningnya gede banget kayaknya. Kapan-kapan coba ah, biasane beli soto banjar yang di SMA 7, pengen coba tempat lain.

    BalasHapus
  10. Wah, mumpung promo cobain makan disana ah. Dari kemarin pingin banget makan nasi kuning

    BalasHapus
  11. Belum pernah cobain soto banjar, must try nih kayaknya ya.

    BalasHapus
  12. kalau disini yg enak emng nasi kuning ayam habang nya ini. kalau mau soto banjar yang lebih nendang coba yang di daerah tidar mbak. soto banjar nyaman banar.

    BalasHapus
  13. Aku prnh sekali makan nasi kuning banjar dgn bumbu habang, tapi di solo.. Dulu aku pikir rasanya bakal pedeees mba, secara aku penyuka pedes banget.. Tp ternyata memang ga yaa.. Tp ttp suka kok krn memang enak dan gurih :)

    Kalo soto banjar, pembantu mama srg bikin.. Dulu pas msh tigas di jerman, ada org indonesia asal kalsel, yg suka bikin soto ini di acara kedutaan.. Jadinya pembantu mama yg ikut mama kesana, belajar cara masaknya.. Balik ke indo kita jd srg dimasakin ini :)

    BalasHapus