Kopdar LBT Jatim Di Cafe Pier88 Kota Kediri

03.56 Ivonie Zahra 24 Comments

Member LBT Jatim 


Berawal dari postingan sebuah status di grup baking, rencana untuk kopdar pun tercetus. Terutama kopdar untuk member yang berasal dari Jawa Timur. Grup baking tersebut bernama Lets Baking Together. Jujur saja, saya sudah lama tak menengok dan aktif di sana semenjak punya anak kedua. Sehingga begitu ada rencana mau kopdar lumayan excited dan berharap bisa ikutan.



Ngomong-ngomong soal grup Lets Baking Together, bisa dibilang grup LBT ini merupakan grup baking pertama yang saya ikuti. Membernya berasal dari berbagai daerah yang memiliki tujuan sama belajar bikin kue bareng dengan tema-tema tertentu. Meskipun saya gabungnya agak telat, namun masih bisa mengikuti beberapa tema yang sekiranya saya bisa membuatnya. Secara tema kue yang diadakan oleh LBT ini tidak biasa alias lain dari grup baking lainnya. Bahkan tema yang dipilih bisa berupa cake asal luar negeri agar kita bisa belajar membuatnya.


Balik lagi ke soal kopdar, akhirnya salah satu member mengusulkan kota yang bakal menjadi tempat kopdar yaitu Kota Kediri. Asyik, masih lumayan dekatlah dari Malang. Saya pun meninggalkan jejak nomer smartphone, yang nantinya bakal dimasukkan ke dalam grup Whatapps.  Dari kesepakatan di grup, akhirnya tercetus waktu kopdarnya yaitu tanggal 1 April 2018 di Cafe Pier88 Kediri.


Kenapa di Kediri? Karena sejauh yang saya tahu, teman-teman member LBT Kediri yang bersedia meluangkan waktu menjadi tuan rumah. Tadinya saya mau berangkat bareng dari Malang dengan member lainnya, namun kok ya pas tanggal tersebut saya pas mudik ke Blitar. Justru malah pas banget makin dekat kalau mau ke Kediri. Saya pun menyampaikan niat kopdar tersebut pada suami sekaligus memintanya menemani saya bepergian ke sana hehe.


Jauh hari saya pun sudah mempersiapkan kebutuhan guna kopdar, sayangnya saya gak bisa bawa buah tangan hasil dapur karena saya berangkat dari Blitar. Meski sudah dipersiapkan dan direncanakan semuanya, ada saja drama yang menyertainya hahaha.


Berawal dari Sol Sepatu Lepas Di Depan Terminal

Sol Sepatu lepas hahaha

Oh iya, pas kopdar nantinya memakai dress code yang sudah jadi pilihan yaitu monocrom. Untungnya saya masih punya gamis garis hitam putih sehingga gak perlu beli khusus, hanya saja bagian lengannya model kutungan sehingga perlu cardigan. Ndilalah cardigan yang pasangannya gak ada di lemari dan entah dimana hahaha. diputuskanlah buat pesen di teman saya yang memproduksi sendiri aneka cardigan baik untuk anak-anak maupun dewasa.


Untuk cardigannya saya pilih warna hitam, agak excited juga nih warna dress code-nya secara saya bisa dibilang jarang banget pakai warna monocrom. Tahu sendirilah ya warna kecintaan saya tentu saja biru, kalau pakai warna lain ya yang bisa di match sama biru seperti pink.

Style My Dress Code Monocrom

Pas hari H saya berangkat dari hotel di Blitar, kebetulan sehari sebelumnya saya dan keluarga sengaja menginap di Blitar kota. Rencananya mau mengexplore tempat wisata di Kota Blitar yang belum sempat kami datangi, sayangnya cuaca kurang mendukung. Dan lagi menjelang hari H, banyak peserta yang mengundurkan diri alias gak bisa datang, hiks.


Tadinya saya pun berencana gak bisa datang juga, namun kok sayang banget yah sudah sampai Blitar malah gak jadi. Akhirnya menguatkan tekad lagi tetap datang ke acara kopdar. Kalau bepergian dengan anak memang gak bisa saklek sesuai rencana ya. Tadinya mau berangkat lebih pagi biar gak telat, namun apa daya anak-anak masih nyenyak tidurnya. Mau berangkat jam 8 pagi jadi molor jam 9.


Begitu sudah siap berangkat, suami menitipkan sebagian barang bawaan biar ke Kediri gak terlalu repot sama bawaan. Saya pun meluncur menuju terminal kota Blitar. Lho gak pakai motor? Enggak, lumayan capek ntar kalau bawa motor kasihan juga sama anak-anak kalau ketiduran lumayan repot. Sehingga saya putuskan untuk naik bus dari terminal Patria. Sementara motor diparkir di penitipan motor. 


Dari sinilah drama pertama dimulai, baru saja turun dari motor dan menyebrang mau masuk terminal tapi gak jadi, diputuskan menunggu bus di luar terminal saja. Gak tahunya balik nyebrang lagi di depan tempat penitipan sol sepatu saya lepas hahahaha.  Waduh, saya agak bingung dong secara baru juga berangkat gimana kondisi ntar di acara kalau sepatu saya makin parah alias jebol wkwkwkw.


Suami sih mengusulkan di lem saja, lha lem dari mana wong ya gak bawa juga. Mau beli di toko mana juga gak tahu. Ya sudahlah saya pasrah aja deh, berdoa dalam hati mudahan gak makin parah pas naik bus nanti. Sambil berpikir cari solusinya sesampai di Kediri. Dan di tengah perjalanan saya pun dapat ide buat beli sepatu baru tapi yang harganya agak murah tapi nyaman dipakai. Berdoa lagi mudahan melewati toko yang jual sepatu hahaha.

Sang Penyelamat

Dan beruntungnya saya, pas naik becak menuju lokasi melewati deretan toko sepatu. Hamdalah, saya pun gak bingung lagi sepatu jebol karen dapat sepatu sesuai yang saya inginkan di tengah perjalanan tadi.


Temu Kangen Member LBT Jatim Di Cafe Pier88 Kediri



Berhubung saya sudah lama banget gak ke Kediri, rada nekad juga sih cuma berbekal alamat cafe-nya. Karena saya naik bus, rencana mau turun terminalnya dong. Cuma pas sudah memasuki kota Kediri dan lihat di google maps, posisi saya mendekati lokasi. Jadi berubah haluan seketika, saya pun memutuskan turun di dekat alun-alun. Agak mendadak keputusan ini dan imbasnya agak keburu-buru pas mau turun, kebetulan pas lagi lampu merah pula.

Di Bus  Kawan Kita Jurusan Blitar-Kediri 

Untuk menuju cafe, tadinya mau naik taksi online saja biar gampang dan kebetulan di Kediri sudah ada. Tapi berubah haluan lagi, tak jauh dari tempat turun tadi ada bapak-bapak tukang becak yang mangkal, saya pun menawar tarifnya dan cocok langsung naik. Seru juga sih, berempat naik becak dempet-dempetan namun anak-anak tetap happy hehehe


Nah di tengah jalan mampir dulu ke toko sepatu sehingga saya gak khawatir lagi sepatu jebol pas acara. Kemudian lanjut ke cafe-nya, pas sudah di jalan Yos Sudarso saya cari-cari cafenya kok gak ketemu malah sampai ke daerah toko oleh-oleh khas Kediri yaitu tahu tahwa. Eh pas saya tanya ke teman, rupanya kebablasan untung bapak tukang becaknya baik banget mau diajak muter. Pas muter lewat jalan tengah kampung gitu dan gak tahunya itu jalan pas di samping si cafe hahaha. dudul pisan ih, saya fokus lihat kiri jalan sih, lha ternyata cafe-nya berada di kanan jalan.


Begitu masuk ke cafe, saya langsung diarahkan ke lantai dua tempat acara. Kirain udah telat ternyata masih ada yang belum datang, mbak Dida dari Mojokerto dan Mbak Astrid dari Surabaya. Yeay, akhirnya bisa ketemu juga dengan Mbak Nina, Mbak Sari, Mom Wiwik yang tadinya cuma saya kenal dari dunia maya dan ketambahan lagi kenal sama mbak Arifah yang tinggal di Blitar.


Namanya juga temu kangen ya, acaranya tentu saja lebih santai dan kekeluargaan. Ngobrolin soal baking, pesan makanan dan ada sesi foto-fotonya juga terutama Mbak Nina dan Mbak Astrid yang semangat nih. Kebetulan kamera saya lagi rusak, jadi foto seadanya deh untuk makanannya. Selain itu juga ngobrolin rencana kegiatan LBT selanjutnya. Membernya pada kangen sama challenge baking yang bertema kayak dulu gitu.


Foto Bersama Di Cafe Instagramable


Tanpa terasa waktu pun beranjak siang, acara temu kangennya pun disudahi karena saya juga mesti balik ke Malang hari itu juga. Rasanya ada yang kurang dong kalau ketemu, ngobrol dan makan kalau tanpa foto-foto dulu. 





Apalagi interior cafenya lumayan instagramable, baik di lantai bawah maupun tempat acara di lantai dua. Memang sih kata Mom Wiwik Cafe ini sering dan cocok buat acara gathering atau pertemuan komunitas. Saya gak melewatkan kesempatan buat foto OOTD dong hahaha. untuk review lengkap cafenya ntar di postingan terpisah aja deh.


 Yup, acara diakhiri dengan foto bersama dan dibawain goodie bag yang gede banget dan isinya? Alhamdulillah banyak banget, saya jadi terharu berangkat gak bawa apa-apa pulang jadi nambah gembolannya hahaha. Makasih banyak buat temen-temen member LBT Kediri, Mom Wiwik, dan Mbak Sari juga teman-teman lainnya. Semoga di lain waktu bisa kumpul-kumpul lagi dengan acara dan member yang lebih semarak dan bermanfaat ya. Rencana sih ada demo baking gitu, untuk tempat dan waktunya bisa digilir ke kota lain. Asyiik, tandanya saya bakal jalan-jalan di kota lain di Jawa Timur hehehe.
Foto Bersama Goodie Bag :D

 Dan sesampainya di rumah saya baru sadar kalau kacamata gak ada, kalau kata suami sih tadi saya lepas pas foto-foto di dalam bus. Kemungkinan besar jatuh pas saya mau buru-buru turun. Sampai rumah ortu langsung beres-beres dan balik ke Malang selepas Magrib. Kacamata yang baru tiga bulan saya pakai tinggal kenangan deh, mana warna frame kembaran sama punya suami. Berhubung gantinya pakai BPJS, mesti nunggu 2 tahun lagi kalau mau ngurus. Sementara pakai kacamata yang lama meski sudah gak nyaman daripada gak pakai sama sekali hehehe. 




24 komentar:

  1. Ya Allah mba...penuh perjuangan ternyata buat ketemuan....hehehe.... mudah2an qta bisa ketemuan lagi ya.... Love You.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, tapi gak apa2 mbak di situlah letak keseruannya juga selain ketemu langsung hehehe
      Aamiin, Insya Allah mbak

      Hapus
  2. Masyaa Allah Mbaa😘😘😘😘

    BalasHapus
  3. Masyaa Allah Mbaa😘😘😘😘

    BalasHapus
  4. Ya ampun mba, perjuangannya bener-bener ya hahaha. Btw aku salfok ke hiasan meja di cafenya. Uber cute

    BalasHapus
  5. Waah bener-bener drama tapi berujung dengan kebahagiaan yaa, bisa ketemu dengan yang lainnya yaa, semoga kaca matanya bisa tergantikan ya Mbaaaa,

    BalasHapus
  6. silaturahmi emang menjadi hal menyenangkan!

    BalasHapus
  7. Demi yah mbak buat silaturahmi dibela2in bgt deh... 😊

    BalasHapus
  8. Seru mbak ceritanya, meski banyak drama tapi akhirnya kopdarnya sukses..

    BalasHapus
  9. Aku juga suka dengan style yang simple dengan warna monokrom. Lebih eksotik kalau menurutku, hehehe..

    BalasHapus
  10. Aku bayanginnya jadi ikutan capek mbak. Kalau suamiku mah udah bhaaayy disuruh nganter sejauh itu, heuheu.

    Katanya di Blitar kota ada optik Indra yang terkenal murah tapi modelnya bagus-bagus.

    BalasHapus
  11. ini namanya drama membawa berkah. Akhirnya punya sepatu lucu yaaa :)

    BalasHapus
  12. Aku jadi salah fokus sama style-mu, mba! Asyik banget dan tampak santai~

    BalasHapus
  13. hehe drama sepatunya lucu mbak

    BalasHapus
  14. Sepatunya stylish mbak... hehe

    BalasHapus
  15. Kaget baca LBT (diamati sekali lagi ga ada G nya hehehe ) ternyata Lets banking together.

    BalasHapus
  16. Seneng banget deh kalau bisa silaturahmi kayak gini

    BalasHapus
  17. style yang kece dan tempat yang keren menjadi sangat mantap mba

    BalasHapus
  18. Aku suka liat gayamu. Cantik!

    BalasHapus
  19. asik banget ikutan group yg sesuai minat ya mbak, aku jadi kepo sama lets baking together

    BalasHapus
  20. Untuuuuunggg banget ya kba ngelewatin toko sepatu. Klo gak, ya kaya iklan mentos deh. Yg sebelahnya di patahin juga heelsnya.

    BalasHapus
  21. Untung sempat mampir ke toko sepatu ya, seru ini grupnya mbak

    BalasHapus
  22. Keren grupnya. Salut aku sama ketenangan Mba yang sepatunya copot, mengingatkan iklan permen jaman dulu hahhha

    BalasHapus