Karpet Bulu Rasfur 109 Pillow

09.46 aurabiru 25 Comments

 

109 pillow karpet bulu rafsur

Sebagai seorang ibu rumah tangga saya suka menghias rumah atau istilah kerennya itu home decor. Siapa sih yang nggak suka melihat rumahnya bersih dan indah? Bukan hanya istri, suami kita pun pasti juga senang melihatnya. Bayangin kalau kita tinggal di rumah yang kotor dan tidak menarik, suasana hati pasti juga akan terbawa jadi tidak baik. Bahkan orang pun juga pasti segan dan enggan untuk bertamu.

Saya biasanya mencari ide inspirasi home decor di internet, baik itu berupa artikel di website ataupun konten di social media yang khusus membahas home decor atau selebgram yang fokus pada niche home decor. Salah satu elemen yang bisa mempercantik rumah sekaligus memberikan kenyamanan dan kesehatan adalah karpet.

Karpet Bulu Senjata Content Creator

Sebenarnya ada beberapa jenis karpet yang bisa kita pergunakan di dalam home decor. Salah satu yang menjadi favorit banyak orang adalah karpet bulu. Material ini memiliki permukaan yang halus dan empuk, menjadikannya nyaman untuk dipijak ataupun sebagai alas duduk. Karpet bulu sendiri memiliki banyak jenis. Setiap jenisnya memiliki karakteristik dan perawatan yang berbeda-beda.

Ada karpet bulu Rasfur, Wol, Nilon, Polypropylene, Viscose, Sutra, Loop Pile dan Saxony. Kalau saya sih lebih suka karpet bulu Rasfur karena teksturnya yang halus, lembut, dan memiliki serat bulu satu per satu membuatnya nyaman dipijak dan bersantai di rumah. Selain untuk alas di lantai, karpet bulu Rasfur juga saya pergunakan sebagai alas foto dan video. Kebetulan, selain sebagai ibu rumah tangga saya juga seorang content creator yang salah satu aktvitasnya adalah membuat konten berupa foto dan video.

Agar tidak membosankan, saya harus memiliki beberapa warna karpet bulu rasfur. Nah saya punya rencana untuk membeli warna biru karena kebetulan juga saya suka warna biru. Seorang teman blogger memberikan referensi tempat membeli karpet buku Rasfur yang oke dan terpercaya yaitu di 109 Pillow. Awalnya sempat meragukan karena mendengar namanya saja di bayangan kita pasti yang terlintas adalah bantal, guling dan produk lainnya untuk tidur.

Mengenal 109 Pillow

Dugaan saya ternyata salah, 109 Pillow tidak hanya menyediakan bantal dan guling namun juga lainnya seperti sprei, sarung sofa dan karpet bulu. Begitu mendengar kata karpet bulu saya langsung antusias. Saya kemudian memutuskan untuk membeli karpet bulu Rasfur, warnanya sudah pasti biru.

Karpet bulu Rasfur 109 Pillow terbuat dari bahan bulu rasfur dengan isi karet silicon lembaran atau rubber silicone sheet. Memiliki tekstur yang empuk, lembut, halus, dan juga tebal yang akan membuat anda nyaman dan ruangan anda akan terlihat indah.


109 pillow karpet bulu rafsur


Semua berawal dari keinginan sang istri untuk memiliki TV sebagai sarana hiburan di tempat kos mereka di Pulau Bali. Sebagai suami yang penyayang, dia pun lalu mencarikan TV. Bukan TV baru sih melainkan TV bekas karena keadaan ekonomi mereka yang masih belum stabil saat itu. Sayangnya saat TV bekas itu akan dinyalakan bukannya hiburan yang didapat tapi malah ledakan.

Mas Dhafi kemudian menjual kembali TV bekas tersebut, lha kok ndilalah dibeli orang dengan harga lebih tinggi dari harga saat dia membelinya. Dari situlah Mas Dhafi mendapatkan ide untuk memulai bisnis jual beli barang bekas. Alhamdulillah bisnis ini terus berkembang sehingga taraf kehidupan rumah Mas Dhafi dan keluarga meningkat.

Pada tahun 2008, Mas Dhafi memutuskan untuk pulang ke Sidoarjo. Di sana dia tetap menjalankan bisnis barang bekasnya namun ternyata pemasok barang bekas di Sidoarjo hanya sedikit. Daripada merugi, akhirnya Mas Dhafi menutup bisnis tersebut dan mulai beralih untuk memproduksi barang.

Pilihan jatuh pada produksi gendongan bayi yang memiliki pangsa pasar yang luas. Alhamdulillah pilihan Mas Dhafi tidak salah, bisnis gendongan bayi ini berhasil meraih kesuksesan. Padahal penjualannya hanya dilakukan secara online. Mas Dhafi kemudian merambah produksi helm.

Pesatnya pertumbuhan bisnis Mas Dhafi membuat polisi curiga dan menggrebek tempat usahanya. Karena belum memiliki SNI maka bisnis gendongan bayi dan helm pun terpaksa ditutup. Hal ini tentu berimbas pada nasib para karyawan. Setelah bernegosiasi dengan kepolisian, Mas Dhafi diperbolehkan membuka usaha baru agar para karyawannya tetap bisa bekerja.

Situasi pandemi yang memaksa orang untuk lebih banyak berdiam di rumah memberikan inspirasi bagi Mas Dhafi untuk membuat produk home living. Bantal dijadikan produk pertama mereka. Nama 109 Pillow dipilih bukan tanpa alasan. Saat pengajuan merk, nama Pillow ditolak karena terlalu umum. 


109 pillow karpet bulu rafsur


Daripada pusing, akhirnya Mas Dhafi menambahkan angka 109 yang merupakan nomor rumahnya. Sehingga jadilah nama 109 Pillow. Pada perkembangannya, 109 Pillow tidak hanya berminat pada bantal dan guling namun juga lainnya seperti sprei, sarung sofa dan karpet bulu.

 

 

 

 

.

25 komentar:

  1. Jatuh cinta sama karpet bulunya yang pastinya lembut dan hangat banget tuh. Apalagi bantalnya kayaknya bisa buat tidur nyaman, hehe.

    BalasHapus
  2. Karpetnya ada berapa warna kak? Aku suka lihat tampilan karpet Pillow 109 ini, bulunya pasti lembut ya. Btw karpet ini perawatannya susah gak ya kak?

    BalasHapus
  3. wuih perjalanan bisnis mas Dhafi inspiratif banget, Mba. Berawal dari jual beli barang bekas malah sekarang punya produksi sendiri ya? Saya suka tuh karpet bulu, adek saya punya yang warnanya hitam. saya aja juga mau beli model gitu

    BalasHapus
  4. Sukaak membaca perjuangan seseorang dari nol ketika merintis usaha jatuh bangun di lakukam tanpa patah semangat.

    Seperti ungkapan yang sering di gemborkan Habiskan Jqtah Gagalmu💪

    Semoga bantal 109 lariss manis di pasaran

    BalasHapus
  5. Membaca kisah Mas Dhafi, duh, tersentuh. Kebanyakan entrepreneur sukses emang seperti ini. Jatuh untuk mereka bukan untuk tergeletak selamanya tapi untuk bangun. Semoga Pillo 109 selalu sukses. Amin

    BalasHapus
  6. aihh biruuu. aku punya karpet bulu warna putih yg lebarnya seuprit, buat props foto. karpet bulu rasfus 109 mah karpet bulu beneran... buat guling2 sepertinya bakal nikmad sekalii

    BalasHapus
  7. Wah karpet bulu yang lembut seperti ini pasti nyaman buat duduk santai atau rebahan di rumah ya mbak

    BalasHapus
  8. Perjalanan hidup Mas Dhafi benar-benar naik turun ya menginspirasi kita untuk nggak gampang menyerah, sedih banget sampai digrebek polisi, Alhamdulillah sekarang malah bisa produksi sendiri ya karpetrasfur tuh aku sukaaa lembut banget soalnya...

    BalasHapus
  9. Wah, nyaman banget nih duduk di karpet begini. Kayak aku deh, lebih nyaman duduk ngampar di bawah kalo kerja, daripada di meja dan kursi. Dan pasnya, ya pake karpet begini.

    BalasHapus
  10. Susah gak ya...merawat karpet bulu begini?
    Pingin punya karpet buku yang estetik. Lucu pula yaa...kalau diijek pasti ada rasa menul-menul halus dari bulunya.

    Pengen kepoin 109 Pillow jugaa...

    BalasHapus
  11. Wah kisahnya mas Dhafi inspiratif nih mak. Aku seneng kalo ada produk lokal yang bagus kayak gini. Mana karpet bulunya berasa empuk banget itu

    BalasHapus
  12. Kapan hari, aku kepikiran juga buat beli karpet bulu. Nanti coba cari 109 Pillow juga deh

    Btw, ide usaha bisa datang dari mana saja ya. Salut karena berhasil ditekuni dan jadi sumber rezeki

    BalasHapus
  13. Aku pengen karpetnya Mbak, harganya berapa ya? Ini kalau ke Boyolali mahal diongkir enggak ya? Karpetnya kayaknya tebal dan lembut banget.

    BalasHapus
  14. Wah keren nih kisah mas Dhafi membangun bisnisnya dari 0 ya.
    Sekarang udah manteb di bisnis karpet ya selain bikin bantal dan guling. Jd pengen beli produknya nih kapan2, mungkin karpet dan bantal buat santai2 di rumah :D

    BalasHapus
  15. Banyak lihat properti foto orang-orang pakai karpet bulu gitu, bagus ya. AKu belum pernah beli nih karpet bulu. 109 pillow juga buat aneka produk ternyata ya aku pikir cuma bantal aja eh ada karpet bulu juga

    BalasHapus
  16. Kreatif sekali ya menentukan nama. Mudah juga diingat ya mba. Lengkap juga peoduknya nggak hanya bantal tapi karpet bagus gitu ya ada

    BalasHapus
  17. ngeri banget ternyata bisnisnya tutup karena gak ada SNI ya, aku pernah kayaknya baca bisnis helm dan gendongan ini deh, semoga Mas Dhafi bisnisnya makin lancar ya dengan produk barunya ini

    BalasHapus
  18. Nampak lembut banget ya karpet bulunya.

    ternyata SNI itu penting ya, walau bisa dibilang kala itu usahanya skala industri rumahan. Pengalaman didatangi polisi ini justru membuat dia makin hati-hati, dan malah kini punya usaha 109 Pillow yang makin maju

    BalasHapus
  19. Karpet rasfurnya cakep, warna biru..Bner sih mbak, karpet rasfur gini selain nyaman dan lembut juga cakep kalau buat alas foto. Btw 109 pillow nih produknya ada di e commerce kan?

    BalasHapus
  20. astaga naksir aku mama, hahaha. Warnanya juga banyak pilihan yah. Bisa buat rebahan santai di rumah

    BalasHapus
  21. Ow iyaa 109 Pillow yang ku tahu ya jual bantal hiking. Ternyata jual karpet bulu juga. Enak nih rebahan di karpet. Buat konten juga bisa, makin kelihatan pro!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Allah, auto text. Hiking itu maksudnya guling :))

      Hapus
  22. Gak nyangka produk ini tuh made in lokal, saya pikir brand luar lho. Kreatif banget Mas Dhafi ini, ilmu bisnisnya perlu dipraktikkan. Btw karpet bulunya keliatan alus banget ya, cucok nih buat foto produk.

    BalasHapus
  23. Yang bisa dipetik dari kisah hidupnya Mas Dhafi mungkin ini ya: segala sesuatu kalau niat awalnya karena sayang istri, pasti rezekinya dimudahkan dan dilancarkan deh sama Allah. Setuju kan, Mak? :)

    BalasHapus
  24. Ini dia nih karpet yang nyaris aku beli juga
    Tapi karena ketiduran jadi hilang kesempatannya haha
    Enak ya karpetnya

    BalasHapus